Thinkpads

Lifestyle Blog

Depresi yang Terkait dengan Kesehatan Jantung

f:id:thinkpads:20220326151338j:plain

Jika Anda mengalami depresi, Anda mungkin tahu betul bagaimana kondisi ini menyakiti hati Anda secara emosional, tetapi tahukah Anda bahwa depresi juga dapat berdampak pada fisik Anda dan sebaliknya?

Hubungan antara depresi dan kesehatan jantung adalah jalan dua arah. Depresi meningkatkan risiko masalah jantung sebanyak 64 persen, menurut National Heart, Lung, and Blood Institute . Dan sekitar satu dari lima orang dengan penyakit jantung mengalami depresi berat, lapor American Heart Association .

Jadi, bagaimana sebenarnya depresi dan hati saling terkait? Berikut adalah empat cara depresi terhubung dengan kesehatan jantung Anda, menurut para ahli.

1. Depresi Meningkatkan Risiko Penyakit Kardiovaskular

“Depresi adalah faktor risiko yang terkenal untuk penyakit kardiovaskular, bukan hanya karena dampak psikologisnya tetapi juga dari sudut pandang fisiologis,” kata Rashmi Parmar, MD , psikiater dewasa dan anak dari Mindpath Health di Newark, California.

Penyakit kardiovaskular, sekelompok gangguan yang mempengaruhi jantung dan pembuluh darah, adalah pembunuh nomor satu di Amerika Serikat – dan seringkali tidak terdengar, kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) .

Penyakit jantung, yang merupakan jenis penyakit kardiovaskular, sering dipicu oleh kondisi yang disebut aterosklerosis , menurut American Heart Association . Penelitian menunjukkan bahwa orang dengan depresi memiliki peningkatan risiko penyakit kardiovaskular terkait aterosklerosis. Satu penelitian besar yang diterbitkan pada Juni 2019 di BMJ Open menunjukkan bahwa orang dewasa berusia 40 hingga 80 tahun dengan depresi memiliki peningkatan risiko penyakit kardiovaskular terkait aterosklerosis.

Aterosklerosis mempengaruhi pembuluh darah yang disebut arteri, yang bertanggung jawab untuk mengangkut darah yang kaya oksigen dari jantung Anda ke seluruh tubuh Anda. Seiring waktu, seiring bertambahnya usia, arteri Anda secara bertahap menjadi kaku, dan plak menumpuk di sepanjang dinding arteri Anda. Banyak orang dengan aterosklerosis tidak mengalami gejala, terutama pada kasus yang ringan.

Tetapi dalam kasus lain, kekakuan arteri dan penumpukan plak membuat darah terlalu sulit untuk mengalir secara normal melalui arteri Anda. Hal ini dapat meningkatkan risiko serangan jantung atau stroke , yang keduanya berpotensi fatal.

2. Depresi Mengurangi Kemungkinan Anda Membuat Pilihan Gaya Hidup Sehat untuk Jantung

Depresi bahkan bisa membuat sulit untuk bangun dari tempat tidur, apalagi berolahraga dan memasak makanan bergizi untuk diri sendiri setiap hari.

Faktanya, orang dengan depresi rentan terhadap kebiasaan makan yang tidak sehat, tidak cukup berolahraga, penambahan berat badan, dan merokok, kata Arvind Nirula, MD , ahli jantung intervensi di MemorialCare Heart and Vascular Institute di Orange Coast Medical Center di Fountain Valley, California.

 “Ini semua adalah faktor risiko hipertensi , diabetes, kolesterol tinggi , dan penyakit jantung itu sendiri,” kata Dr. Nirula.

3. Depresi Dapat Mencegah Anda Mencari Bantuan untuk Gejala Jantung

Katakanlah Anda telah didiagnosis dengan depresi, dan Anda mulai mengalami gejala yang berhubungan dengan jantung seperti detak jantung yang cepat atau nyeri dada. Gejala-gejala ini, bersama dengan pemikiran menghadapi diagnosis kesehatan yang serius, bisa menakutkan bagi siapa saja. Tetapi bagi orang-orang dengan depresi, bahkan mungkin sulit untuk membuat janji dengan dokter untuk membahas gejala-gejala ini.

 “Orang dengan gejala depresi mungkin tidak memiliki energi atau motivasi untuk menindaklanjuti janji medis,” kata Ernesto Lira de la Rosa, PhD , psikolog klinis berlisensi yang berbasis di New York City dan penasihat media untuk Hope for Depression Research Foundation.

Meskipun demikian, tetap sangat penting untuk menemui dokter Anda jika Anda mengalami gejala baru. Depresi dan masalah jantung bahkan kadang-kadang dapat berbagi gejala, dan gejala yang Anda pikir disebabkan oleh depresi Anda mungkin memiliki penyebab lain yang mendasarinya. Misalnya, "Depresi dan penyakit jantung sering memiliki gejala yang tumpang tindih seperti kelelahan dan kecemasan," kata Rigved Tadwalkar, MD , ahli jantung di Pusat Kesehatan Providence Saint John di Santa Monica, California.

 “Untuk alasan ini, pasien dengan gejala ini, bersama dengan gejala dan faktor risiko penyakit jantung, harus dievaluasi secara tepat waktu oleh dokter mereka,” saran Dr. Tadwalkar.

4. Depresi Dapat Mengikuti Diagnosis Jantung Baru dan Memperburuknya

Jika Anda baru saja mengalami serangan jantung, operasi jantung, atau telah didiagnosis dengan kondisi jantung seperti penyakit arteri koroner (penumpukan plak di arteri utama jantung), tidak jarang mengalami depresi sesudahnya, menurut Klinik Cleveland .

 “Memiliki kondisi kesehatan jantung dapat berarti lebih banyak janji dengan dokter, perubahan gaya hidup, pengobatan untuk mengelola kondisi tersebut, dan peningkatan stres karena harus beradaptasi dengan cara hidup yang baru,” kata Dr. Lira de la Rosa. "Ini bisa sangat berlebihan dan menyebabkan beberapa individu mengembangkan gejala depresi."

Jika tidak diobati, depresi dapat memperburuk kondisi jantung yang ada dan meningkatkan risiko serangan jantung, kata Klinik Cleveland. Depresi yang tidak diobati sangat berisiko bagi orang tua dengan penyakit arteri koroner, menurut sebuah  penelitian yang diterbitkan pada Agustus 2016 di jurnal BMC Psychiatry .

 “Penelitian telah menunjukkan bahwa depresi secara signifikan memperburuk prognosis untuk pasien yang lebih tua dengan penyakit jantung,” kata Nirula. “Faktanya, depresi adalah prediktor kematian terkuat dalam dekade pertama setelah diagnosis penyakit arteri koroner.”